Sebagai Pusat Dakwah Digital, Kiai Maman Dan Loreta Thamrin Buat Aplikasi Kodipest

Sebagai Pusat Dakwah Digital, Kiai Maman Dan Loreta Thamrin Buat Aplikasi Kodipest

PETIKNET, JAKARTA – Kandungan Digital Pesantren Islam () mengadakan acara kesyukuran pelancaran aplikasi tersebut yang kini boleh dimuat turun di Playstore dan iOS. Sambutan ini diadakan di Restoran Pondok Kemangi, Pluit, Jakarta Utara, Sabtu (17/9/2022).

Sejumlah tokoh turut hadir dalam sambutan tersebut seperti Jawatankuasa Induk Kodipest yang juga Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Indonesia KH Maman Imanulhaq, Timbalan Ketua DPD RI Sultan Baktiar Najamudin, Pengasas Dewan Perubahan Prof. Rhenald Kasali, Timbalan Penyertaan Masyarakat di Kementerian PPPA Indra Gunawan, Setiausaha Kementerian Penyelaras Infrastruktur dan Pengangkutan DR. Lukijanto, Ketua Umum Persatuan INTI Teddy Sugianto, Ketua Umum Jaringan Diaspora China Indonesia, Prof. Yenni Thamrin, dan Puan Dewi Sandra.

Pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Kodipest, pada kesempatan itu mengimbau kembali masa penuh keringat dan perjuangan apabila beliau dan mula membina aplikasi digital itu dari awal.

Beliau berkata bukan mudah untuk mewujudkan ide besar membina Kodipest sebagai satu-satunya ekosistem aplikasi video digital pesantren Islam di Indonesia.

Terutama dalam berusaha untuk tidak menggunakan modal dan sumber manusia untuk mengembangkan aplikasi ini.

Pada masa depan, Loreta berharap, kewujudan Kodipest dapat mengurangkan maklumat penipuan yang kini disebarkan secara besar-besaran di pelbagai platform media untuk memecahbelahan bangsa dan agama.

Kodipest juga, kata Loreta, juga diharapkan dapat menjadi media kontemporari melalui media digital tanpa menetapkan prinsip-prinsip pesantren sebagai pembentukan akhlak serta melahirkan belia yang berakhlak dari segi agama dan sains secara mapan.

Sementara itu, Kiai Maman pada kesempatan itu turut mendedahkan bahawa penciptaan aplikasi konten digital yang diisi oleh ahlul sunnah dakwah sebenarnya sudah lama dimulakan.

Pendahulu pembentukan Kodipest yaitu apabila beliau mendapat mandat dari untuk mendokumentasikan fatwa dan jenaka ketika Presiden ke-4 masih hidup. inilah Kepercayaan yang mendorongnya membina platform digital baharu sebagai media dakwah kepada para pelajar.

“Pada masa ini media sosial dipenuhi dengan berita palsu yang memecah belah bangsa kita. Kodipest hadir sebagai mata air untuk membersihkan ruang media sosial yang mendung dipenuhi dengan penipuan dan fitnah,” kata Kiai Maman.

Penghargaan itu turut disampaikan Timbalan Ketua DPD RI Sultan Baktiar Najamudin yang bertitah Kodipest adalah pelaksanaan ide dan ide tentang kepentingan mendigitalkan dakwah yang boleh menjangkau banyak golongan.

Ide membuat Kodipest merupakan pemikiran cemerlang yang mampu direalisasikan oleh Kiai Maman dan Loreta.

Sementara itu, Indra Gunawan berharap Kodipest dapat memainkan peranan dalam meminimumkan keganasan kanak-kanak, bukan sahaja di sekolah, malahan ruang digital dipenuhi dengan buli yang menyasarkan kanak-kanak.

Atas sebab itu, tegasnya, Kodipest perlu hadir untuk mendidik serta wahana kreativiti kanak-kanak khususnya dalam kalangan pelajar.