Pernyataan Terbaru Komnas HAM Terkait Jenazah Brigadir Yoshua

Pernyataan Terbaru Komnas HAM Terkait Jenazah Brigadir Yoshua
Pernyataan Terbaru Komnas HAM Terkait Jenazah Brigadir Yoshua

3. Akan Panggil Semua Ajudan

Anam mengatakan Komnas HAM akan memanggil aid de camp (ADC) atau ajudan untuk dimintai keterangan. Telepon pada hari Rabu besok.

“Agendanya besok adalah meminta informasi dari ADC kepada Inspektur Jenderal Sambo,” katanya.

Anam mengatakan semua ajudan Ferdy Sambo, termasuk , juga akan dipanggil untuk dimintai keterangan. Panggilan dilakukan pada pukul 10. pokoknya sampai selesai,” kata Anam.

Anam menjelaskan secara rinci tujuan memanggil semua ajudan Ferdy Sambo. Ia berharap seluruh ajudan Ferdy Sambo dapat memenuhi panggilan Komnas HAM.

“Kami berharap semuanya bisa datang ke Komnas HAM untuk memenuhi permintaan tersebut,” jelasnya.

4. Komnas HAM Baka Hadirkan Otopsi Ulang Brigadir Joshua

Komnas HAM akan menghadiri penggalian atau pemakaman Brigjen Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau di Jambi. Penggalian dilakukan pada Rabu (27/7).

“Penggalian kami akan datang,” kata Anam.

5. Komnas HAM Minta Keterangan Jenazah Brigadir Joshua Tahap Awal-Akhir untuk Diotopsi

Sementara itu, Komisioner Kommas HAM Mohammad Choirul Anam menjelaskan, pihaknya telah meminta keterangan dari tahap awal hingga akhir jenazah Brigjen J untuk diautopsi. Mulai dari awal jenazah masuk rumah sakit hingga proses otopsi selesai.

“Yang disebut awal mulanya dimulai dari sejarah, riwayat saat jenazah masuk rumah sakit, saat diotopsi, dan sebagainya, itu satu hal,” kata Anam.

Anam merinci sejumlah barang yang diperiksa ke dokter forensik. Salah satunya terkait kondisi jenazah sebelum dan sebelum otopsi.

“Kedua, kami juga mengecek kondisi jenazah sebelum dilakukan otopsi dan setelah otopsi,” ujarnya.

Lebih lanjut, Komnas HAM juga memeriksa karakter luka di tubuh dan jenis lukanya. Komnas HAM menerima informasi yang sangat komprehensif.

“Kami juga memeriksa karakter dan jenis cederanya. Kami juga mendapat informasi yang sangat lengkap (tentang) karakter dan jenis cederanya,” katanya.

Komnas HAM juga diberikan informasi mengenai luka-luka di tubuh Brigadir J. Menurut Anam, Komnas HAM diberikan informasi yang lengkap dengan bukti dan logika.

“Selanjutnya, kami juga memeriksa posisi luka, sudut dengan karakter sudut pengambilan gambar, kami juga memberikan informasi yang sangat sangat komprehensif, menunjukkan bukti, menunjukkan logika, menunjukkan karakter mengapa demikian, mengapa Tidak seperti yang lain,” katanya. .

Soal luka di wajah Brigjen J yang dimintai keterangan pihak keluarga, juga menjadi salah satu hal yang diperiksa Komnas HAM. Termasuk luka pencekikan di leher Brigadir Joshua.

“Kenapa ada luka di wajah, itu juga diselidiki dengan sangat rinci, kami juga meminta bukti seperti yang ditunjukkan oleh bukti dan ditunjukkan oleh logika, ditunjukkan bagaimana kami mengerjakan luka di hidung, di mata, dan sebagainya, “jelasnya.

“Termasuk misalnya kalau ada penilaian di masyarakat tentang dijerat, kita juga akan cek itu,” sambungnya.