Novel Risik Pada Hati Pdf Full Episode

Baca Novel Risik Pada Hati Pdf Full Episode
Baca Novel Risik Pada Hati Pdf Full Episode

Aisya menghulur tangan, namun tangan yang terhulur dibiarkan sahaja kerana wanita itu terus menerpa dan memeluknya. Aisya kaku seketika. Erat pelukan Hajah Wardah bagai tidak mahu melepaskannya.

“Rindunya umi…”

Aisya tersenyum nipis sebaik pelukan terlerai.

“Umi sihat?”

“Macam nilah. Alhamdulillah. Aisya bukan ingat pada kami pun. Pergi tinggalkan kami macam tu saja, kan?”

“Bukan macam tu umi…” kata-katanya terputus di situ.

Bukan macam tu? Kalau bukan begitu bagaimana pula? Memang dia yang ingin pergi jauh dari keluarga ini. Memang dia yang membuat keputusan untuk pergi.

Hajah Wardah tersenyum.

“Dah, tak payah cakap pasal ni lagi. Dah alang-alang sampai sini mari… temankan umi dengan abah sarapan.” Tangan menantu ditarik lembut.

“Aisya tak boleh lama ni. Memang datang sebab nak hantar Umar aje ni. Tadi abah call cakap dia tak berapa sihat nak jemput Umar. Abang Husin pulak cuti, abah cakap. Jadi…”

“Tak apalah. Dah sampai kan? Apa salahnya duduk sekejap,” belum habis kata-katanya Hajah Wardah sudah mencelah. Menarik lengannya menuju ke meja bulat di tepi kolam. Membuat dia semakin resah. Umar sudah diam di kerusi sambil mengunyah roti bakar.

“Duduk.”

Dengan perasaan serba-salah dia akur. Dalam rasa gundah dia tersentak sebaik mendengar satu suara memecah suasana pagi. Sayup-sayup tetapi suara itu begitu kuat menangkap tangkai jantung. Membuat jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. Dia tahu suara itu milik siapa. Terdengar rungutan berbaur bebelan sesekali sampai ke hujung anjung luar rumah itu.

“Hurmm… adalah yang dia tak jumpa cari tu. Sejak Aisya pergi, dah tak boleh pandai nak sabar dah suami Aisya tu.”

Aisya diam.

“Umar pergi panggil papa. Ajak papa sarapan dulu.” Hajah Wardah memberi arahan yang membuat kerusi yang didudukinya tiba-tiba menjadi panas.

Otay, nek.”

Aisya tersenyum mendengar pelat percakapan Umar. Patuhnya anak kecil ini. Terus melangkah separuh berlari meninggalkan dia dan neneknya.

“Aisya minta diri dulu ya, umi. Nak pergi kerja ni.”

Hajah Wardah tersenyum.

“Masuk lambat sikit tak apa kan?” tenang Hajah Wardah bersuara.

Aisya melarik senyum. Senyum untuk tetap dengan kemahuannya. Dia tidak boleh berada lebih lama di sini.

“Tak nak jumpa Adam kejap?”

Aisya menggeleng. Kali ini dia jujur. Memang dia tidak mahu bertemu dengan lelaki itu. Hatinya tidak kebal untuk berdepan dengan lelaki itu.

“Lain kali Aisya datang lagi jumpa umi ya? Aisya minta diri dulu.”

Melihat wajah Aisya yang jelas langsung tidak selesa, akhirnya Hajah Wardah mengangguk perlahan. Tidak sampai hati melihat kekalutan Aisya yang mahu mengelak. Walau banyak perkara yang mahu dia gali daripada menantunya itu, dia akur apabila Aisya langsung tidak mahu beralah.

“Janji nanti datang lagi jumpa umi?”

“Insya-ALLAH umi. Terima kasih umi,” balas Aisya lega. Segera dia mengangkat punggung. Mahu segera beredar. Pantas dia mendekati Hajah Wardah sambil perlahan mengucup jemari wanita itu.

Sambil menarik nafas lega, dia mengangkat muka. Bersedia untuk melangkah meninggalkan Hajah Wardah. Namun, sebaik berpaling jantungnya hampir gugur ke bumi.

Tubuh itu…wajah itu… kini sudah berdiri di hadapannya. Terlambat! Jantung berdegup kuat. Apa yang perlu dia lakukan saat ini? Terus berlalu? Atau dia harus menyapa?

“Aisya…”

Bergetar jiwanya saat namanya teralun di bibir lelaki itu. Lamanya dia tidak mendengar namanya disebut oleh lelaki ini. Dan, lamanya dia tidak mendengar suara lelaki ini. Tidak mungkin dia masih menyimpan sisa-sisa perasaan buat lelaki ini. Semuanya sudah berakhir. Dia sentiasa meyakinkan hati sendiri yang semuanya sudah berakhir. Menutup segala gundah di hati, dia tersenyum kecil.

“Saya pergi dulu. Dah lambat,” terus dia melangkah meninggalkan Adam. Tidak lagi mengharapkan apa-apa reaksi daripada lelaki itu. Yang dia tahu cuma satu, dia perlu berada jauh daripada tempat ini secepat yang mungkin! Bersama debar di dada yang menggila, dia terus melangkah tanpa menoleh lagi.

Adam pula terus memandang. Tingkah Aisya seperti pisau yang menghiris sekeping hatinya. Nampaknya Aisya benar-benar sudah melupakannya. Aisya yang hatinya mahu kenal ternyata sangat berbeza dengan Aisya yang sebenarnya.

“Tak salah kalau kamu kejar dia.”

Lamunannya putus mendengar mendengar suara itu.  Perlahan dia menghela nafas sebelum mencari wajah ibunya.

“Dia dah tak peduli lagi pada saya, kenapa saya kena kejar dia?”

Hajah Wardah menggeleng.

“Jangan macam tu.”

Adam tersenyum nipis.

“Umi tak suka tengok keadaan kau orang ni.”

Adam diam. Diam memujuk hatinya yang tersapa rajuk diacuhkan oleh Aisya.