Novel Orang Ketiga Anyelir Pdf Full Episode Gratis

Baca Cerita Novel Orang Ketiga Anyelir Pdf Full Episode Gratis
Baca Cerita Novel Orang Ketiga Anyelir Pdf Full Episode Gratis

Dan keputusan saya untuk menerima perjodohan ini, saya anggap sebagai salah satu rasa terima kasih saya kepada Bapak dan Ibu, sebagai orang tua angkat saya. Orang tua yang tulus dan penuh kasih sayang saya yang besar sehingga saya dapat berdiri tegak dan dapat menopang diri saya sendiri.

“Dengan atau tanpa izinmu, aku akan menikahinya. Kamu tahu, sebelum pernikahan ini terjadi, kami telah menjalin hubungan selama bertahun-tahun. Jadi… aku harap kamu mengerti posisimu.”

Aku masih melihatnya. Bukankah Adi akan berbelas kasih hanya dengan sedikit?

“Begitu… hanya saja aku adalah gagasan dari orang tua kita. Mereka pasti….”

Adi dengan cepat mengutip saya.

“Simpan ini dari orang tuamu. Mereka tidak akan tahu jika kamu tidak memberi tahu mereka. Adapun orang tuaku, biarkan aku yang mengurusnya.”

Aku mengangguk lemah. Tidak bisa lagi berbicara.

“Jasmine juga akan tinggal di sini. Jadi, aku memintamu untuk menjagamu dengan baik.”

Setelah mengatakan itu, Adi pergi. Meninggalkan saya dengan perasaan yang bahkan tidak bisa saya gambarkan.

Kami baru saja menikah sebulan yang lalu karena perjodohan. Dan suami saya baru saja mengatakan dia akan menikahi pacarnya.

Meski belum ada cinta di antara kita, tapi bisakah aku mengatakan bahwa aku terluka?

Melati dengan susah payah menyuapi Adi yang terbaring di tempat tidur. Suami kami telah berbaring selama tiga hari. penyakitnya kambuh. Mulai dari sering telat makan dan stress yang kemudian membuatnya terjatuh.

Kami sudah menyarankan agar dirawat, tapi tetap di rumah saja. Pilih untuk memanggil dokter untuk memeriksanya dan perawat untuk mengganti botol infus jika habis.

“Itu cukup.” Itu suapan kelima dari tangan Melati. Adi mungkin sudah merasa kenyang atau mungkin dia tidak makan dengan baik.

“Tapi itu hanya sedikit, Di.” protes Melati.

“Aku kenyang, sayang.”

Aku dekat, karena aku duduk di sofa di jendela kamar mereka. Mengamati gerak-gerik suami dan sayangku sejak tadi.

Sayang…

Kata ajaib yang saya tidak tahu kapan Adi akan mengatakannya untuk saya.

Sakit? Tidak ada lagi sayang. Kami sudah menikah poligami selama tiga bulan sekarang

tidak, saya mungkin sudah terbiasa dengan rasa sakit yang saya tahu tidak sengaja mereka buat.

Jasmine adalah wanita yang baik. Kita hidup dalam harmoni sejauh ini. Wanita itu, lebih dari sepuluh sentimeter lebih tinggi dari saya, memiliki wajah yang cantik, pandai memasak dan selalu memiliki senyum di wajahnya.

Saya mengaguminya. Saya mendengar sendiri bagaimana dia meminta Adi untuk tidur dengan saya. Minta Adi untuk sedikit perhatian padaku.

Namun, Adi tetaplah Adi. Dia adalah pria yang keras kepala. Dia tidak akan menyentuh apapun yang dia tidak suka. Termasuk saya, mungkin.

“Sudah berakhir.” Saya pindah, mendekati Adi dan Melati. “Biarkan aku membawanya ke dapur.” Aku mengambil piring dari tangan Jasmine.

“Terima kasih, Bu.”

Aku mengangguk singkat dan meninggalkan ruangan. Saya mencuci piring yang telah dimakan Adi sebelumnya. Taruh di rak piring. Lalu berjalan ke kamar mereka lagi.

Aku berhenti dan berhenti. Samar-samar aku mendengar percakapan Adi dan Melati.

“Di, jangan terlalu acuh pada Anye. Dia juga istrimu.” Itu suara Jasmine.

“Kau tahu Mel, aku tidak mencintainya.”

Kusandarkan tubuhku ke dinding kamar. Dengarkan baik-baik percakapan mereka.

“Ya, tapi salah satu syarat poligami itu harus adil. Dan kamu saat ini tidak memperhatikan keadilan. Aku takut terkena dosa juga, karena aku tidak bisa memberimu nasihat, Di.”

sadar, Melati bijaksana. Tidak heran Adi sangat mencintainya. Aku memilih untuk meninggalkan kamar, berjalan menuju kamarku sendiri.

Kami tinggal di rumah berlantai dua. Orang tua saya dan orang tua Adi sama-sama tinggal di Bandung. Kami sendiri tinggal di Bekasi. Saya telah bermigrasi ke kota ini sejak saya lulus dari perguruan tinggi. Adi sendiri disibukkan dengan bisnis distro dan kafe yang memiliki beberapa cabang di Bandung, Bekasi dan Jakarta.