Novel Lanting Bruga Pdf Full Episode Gratis

Baca Novel Lanting Bruga Pdf Full Episode Gratis
Baca Novel Lanting Bruga Pdf Full Episode Gratis

Ini adalah padang rumput yang cukup luas.

Banyak orang ingin membeli padang rumput itu, tetapi Seno Geni bersikeras untuk tidak menjualnya.

Semilir angin laut tanpa halangan berhembus kencang di padang rumput ini, bahkan Anda akan mendengar suara deburan ombak yang menabrak karang pembatas.

“Apakah kamu kehilangan domba lagi, Kakek?” Lanting Beruga, kehadirannya mengejutkan Seno Geni.

Butuh tiga napas bagi lelaki tua itu untuk terlihat tenang, tetapi setelah melihat wajah cucunya, Seno Geni terkekeh. “Saya menghitung domba-domba ini, tetapi otak saya semakin tumpul. Kadang-kadang kembali ke 20, kadang-kadang 25, kadang-kadang hanya 15!”

“Itu karena Kakek rabun jauh!” Lanting Beruga bercanda sedikit.

Domba-domba ini bukan milik Seno Geni, ini hanya domba Kepala Desa yang dipelihara oleh Seno Geni. Dari biaya perawatan hewan peliharaan ini, mereka bertiga bisa makan.

Tidak jauh dari mereka berdua, ada sebuah makam yang cukup besar. Batu nisan tersebut berbentuk seperti paku yang terbuat dari batu.

Kata seno Geni, itu adalah kuburan sahabatnya, serigala hitam yang setia. Telah meninggal ketika Lanting Beruga baru berusia dua tahun.

Di sebelah makam juga terdapat makam yang terlihat begitu bersih, bunga merah dan kuningnya masih basah di tanah.

Itu adalah makam ibu Lanting Beruga, yang meninggal saat melahirkannya.

Nasib ini sungguh ironis, Seno Geni kehilangan sahabat sekaligus menantunya dalam waktu satu bulan.

Kemudian bulan berikutnya, putra satu-satunya bahkan pergi ke suatu tempat.

“Kakek, aku akan ambil bagian dalam pertandingan antara pendekar pedang muda di menara bintang tiga, katanya hadiahnya cukup besar, 3 keinginan pedang dasar!”

Mendengar itu, wajah Seno Geni menjadi tegang. Lanting Beruga belum pernah bertarung sebelumnya, lalu bagaimana dia bisa memasuki pertandingan itu?

Dari baby red, Lanting Beruga memiliki hampir semua yang bisa dikatakan sangat langka. Dia tidak bisa membangkitkan kekuatan di dalamnya.

Ketika dunia ini didukung dengan Kekuatan Internal, pemuda ini tidak memilikinya sama sekali.

“Lanting!” teriak suara dari belakang mereka lagi, “Aku tidak akan membiarkan cucuku tercinta memasuki pertandingan!”

Seno Geni hanya ingin mengatakan, tapi Wulandari berkata. “Lanting, tahukah kamu bahwa dunia persilatan begitu keras, terluka, memukul adalah hal yang wajar!”

“Nenek, bagaimana aku bisa tahu dunia persilatan begitu keras, padahal aku belum memilikinya!” kata Lanting Beruga.

“Aku tahu seperti apa dunia persilatan, kakekmu yang dijuluki dewa pedang terbaik di zamannya, sekarang menderita.”

Wulandari tidak percaya pada hari tuannya. Seno Geni adalah contoh nyata. Dia dijuluki dewa pedang terbaik, memiliki kekuatan dewa matahari, memiliki strategi perang yang mumpuni.

Tapi sekarang, lihat! Seno Geni bahkan tidak bisa menghitung domba.

Maka sudah menjadi keputusan Wulandari bahwa Lanting Beruga tidak akan terjun ke dunia pencak silat. dia cacat.

“Tapi Nenek aku ingin menjadi Dewa Pedang-”

“Omong kosong! Jangan berdebat dengan Nenek! atau sebaiknya kau pergi-”

Lanting Beruga tidak perlu lagi mendengar apa yang dikatakan neneknya, dia segera berdiri dan berjalan pergi.

Di sisi lain, Wulandari langsung menutup mulutnya. Dia memang suka marah, tapi kali ini agak berlebihan.

“Istriku!” Seno Geni menepuk pelan bahu Wulandari, “Sepertinya kamu terlalu berlebihan untuk cucu kami, kamu ingin mengusirnya? Bagaimana jika dia benar-benar pergi?”

Mendengar hal itu, Wulandari benar-benar kaget, tak sadar dengan ucapannya. ketika dia mengungkapkan Lanting Beruga, sesuatu dari langit telah berdiri di depan pemuda itu.

“Lanting lari!” teriak Seno Geni.