Novel Ash dan Aish Pdf Full Episode

Baca Novel Ash dan Aish Pdf Full Episode
Baca Novel Ash dan Aish Pdf Full Episode

“Saya Syah, kalau yang segar dari pertanian seperti itu yang saya suka, ada itu umphhh.”

Apakah Anda ingat dia adalah seekor sapi? Hmm apa kabar. Kebijakan terkutuk

“Ini malam ini. Dua ribu. Aku akan membayar tiga ribu. Kamu bisa…”

Dasar laki-laki kasar dan kasar untuk memesan neraka! Dia berlari cepat, tetapi serangan cepat pria bernama Shah membuatnya berhenti. Aisha menendang selangkangan pria itu, pria sialan itu tergeletak di lantai. Merasakannya. Ketika dia mencoba untuk bangun, sebuah tendangan mendarat di bawah bibirnya. Meski kesakitan, dia mencoba bangkit ketika tendangan kedua mendarat di punggungnya. Ia mencoba bangkit lagi. Ketika Aisha berbalik, pria bernama Joe itu sudah berbaring merintih kesakitan di antara kaki seseorang. Siapa? Apakah itu salah?

Dia merasa dirinya diangkat dari belakang.

“Ya Tuhan, apakah kamu baik-baik saja?”

Ada perasaan lega di dada. Sebuah pukulan terdengar pada Shah, teman Joe yang sudah berbaring.

“Apakah kamu menyalahkan dirimu sendiri, Solah?”

“Dengar, jika aku menjemput adikku, aku tidak akan menjadi orang yang memukulmu. Nah, kakak itu yang membantuku.”

Dia mengangkat wajahnya. Pria berkerudung abu-abu rupanya. Dia juga melihat bahwa Joe dibantu oleh temannya ke mobil dan kemudian pergi dan berlari. Dia mendengar suara Solah menjauh.

Gelap.

Semuanya terlihat gelap.

“Dimana saya?”

“Anda berada di hatiku.”

Ya Tuhan, pria sialan itu lagi. Matanya terbuka lebar meskipun kepalanya masih berdenyut-denyut. Ya Allah… 1

“Kamu di klinik. Istirahat dulu, aku akan mengirimmu kembali nanti.”

Matanya mencari suara.

“Dia akan baik-baik saja. Hanya saja memar di wajahnya butuh waktu untuk menghilang. Minum obat di apotek nanti. Untuknya, istirahatlah selama satu atau dua hari. Aku sudah mengoleskan obat pada luka dan retakan di bibirnya. Dia harus lebih berhati-hati. Ada banyak orang jahat akhir-akhir ini.”

“Terima kasih, dok. Saya akan memastikan dia beristirahat.”

“Beri dia beberapa menit lalu kalian berdua bisa pulang.”

Aisyah terbangun perlahan. Kepalanya berdenyut-denyut tapi dia berani. “Aku ingin kembali, sekarang.”

“Kamu harus istirahat dulu, Kakak. Kamu akan mengirimku kembali nanti. Berbaring dulu.” Dokter Govind berbicara lagi. Dia terkejut ketika Ashrafi membawa gadis ini ke kliniknya. Untungnya luka gadis itu tidak terlalu parah. Namun, kekuatan seorang wanita bisa melawan dua pria. Gadis ini beruntung karena masih ada orang yang mau membantu. Dia menggelengkan kepalanya.

“Kupikir lebih baik kau berhenti bekerja di sini, bro. Terlalu berbahaya. Jika orang jahat itu punya dendam, dia akan mencarimu lagi, lho. Cari pekerjaan lain yang lebih aman.”

“POLISI?”

“Maaf?”

“Polisi. Bekerja sebagai polisi itu aman,” jawabnya sambil memijat kepalanya.

Dokter itu tertawa terbahak-bahak. “Yah, setidaknya dia punya selera humor yang aneh. Polisi, katamu, ditembak dengan penjahat di hari yang salah, langsung keluar.”

Ashraf hanya tersenyum. Tidak buruk. Bahkan ketika saya sakit, saya punya waktu untuk membuat lelucon, tidak apa-apa. Jika setengah perempuan, sudah lama saya tidak memakai mantel.

“Bisakah kamu bangun? Jika kamu ingin kembali, aku akan mengirimmu. Di mana kamu tinggal?”

Aisyah terbangun. Sakit seluruh tubuh tidak bicara tapi dia selamat. Seperti dipukul, sakit di sana-sini.

“PPR Damai.”