Tekno  

Micron Berencana PHK 10 Persen Karyawan Mulai Tahun Depan, Dampak Menyusutnya Permintaan Chip Global

Micron Berencana PHK 10 Persen Karyawan Mulai Tahun Depan, Dampak Menyusutnya Permintaan Chip Global

PETIKNET | Technology, pengeluar cip semikonduktor yang berpangkalan di Amerika Syarikat, pada Rabu (21/12/2022) mengumumkan penghentian pekerjaan () untuk 10 pekerja pekerja yang akan berkuat tenaga listrik tahun depan.

“Kami mengumumkan rancangan penstrukturan ulang sebagai tindak balas kepada keadaan industri yang mencabar,” kata Sanjay Mehrotra, Ketua Pegawai Eksekutif Micron dalam pemfailan SEC.

Dipetik dari CNBC, Micron kini memiliki kira-kira 48.000 pekerja di seluruh dunia.

Seiring dengan pengumuman penghentian, syarikat itu mengatakan bahwa pelaburannya pada tahun fiskal 2023 akan diselaraskan menjadi AS$7 miliar dari AS$7,5 miliar sebelumnya dan ia akan mengurangkan belanjawan yang dirancang dengan ketara pada tahun fiskal 2024.

Dalam satu kenyataan, Mehrotra mengatakan ada terlalu banyak cicilan dan permintaan yang tidak mencukupi, menyebabkan syarikat itu menyimpan lebih banyak inventaris dan kehilangan harga.

“Dalam beberapa bulan ke belakang ini, kami telah melihat penurunan ketara dalam permintaan untuk kerepek,” kata Mehrotra

Selain itu, Mehrotra juga berharap keuntungan syarikat akan meningkat semula di hadapannya.

Sementara itu, penstrukturan semula Micron dilakukan selepas syarikat semikonduktor lain mengumumkan penamatan pengambilan atau pemberhentian.

Pada bulan Oktober, mengumumkan ia akan memberhentikan tenaga kerjanya sebagai salah satu dari rancangan untuk mengurangkan dunia sebanyak $10 miliar.

Sebagai tambahan kepada Intel, Nvidia juga mengumumkan kelembapan pengambilan pekerja sepanjang musim panas, dan Qualcomm mengesahkan penghentian pengambilan pekerja pada bulan November.

Intel Akan Pemberhentian Semula 200 Pekerja

Intel Corporation merancang untuk memberhentikan 200 pekerjanya sekali lagi pada Januari 2023. Pemberhentian akan dilakukan di dua kemudahan pembuatannya, iaitu kampus Folsom dan Santa Clara.

Memetik daripada abc10, Intel mengatakan bahwa bahawa pemberhentian itu dibuat karena syarikat itu ingin mengurangkan dunia di tengah-tengah ketidaktentuan ekonomi dan penurunan dalam permintaan cip global, di samping meningkatkan kecekapan melalui pelbagai inisiatif, termasuk beberapa pengurangan dalam perniagaan dan tenaga khusus kerja dalam pelbagai bidang.

“Ini adalah keputusan yang disukai, dan kami berkomitmen untuk melayan pekerja yang terjejas akibat pemberhentian dengan bermaruah dan rasa hormat,” kata Intel.

Menurut notis yang digagalkan dengan Jabatan Pembangunan Pekerjaan California, gergasi teknologi itu akan mengurangkan 110 pekerjaan pada kemudahan pembuatan Folsom dan 90 pada kemudahan pembuatan Santa Claranya.

“Semua pekerja yang terjejas akibat pemberhentian akan menerima sekurang-kurangnya pemberitahuan 60 hari, dengan pemberhentian pertama ditetapkan bermula pada 31 Januari 2023,” kata Carolann Bullock, Naib Presiden dan Pengarah Pekerjaan Intel.

Menurut laman web Intel, hal-hal berikut termasuk pelacakan dan pembangunan tempat pekerja, penghancuran, menguji dan mengesahkan cip dan menetapkan generasi cip yang akan datang, termasuk desktop, mudah alih dan produk pemproses pelayan.