Crypto  

Harga Crypto Hari Ini 1 September 2022: Bitcoin CS Kembali Menguat

Harga Crypto Hari Ini 1 September 2022: Bitcoin CS Kembali Menguat

Petiknet, Jakarta – Memasuki awal September 2022, dan cryptocurrency papan atas lainnya terpantau mengalami berbagai pergerakan pada Kamis (1/9/2022). Mayoritas cryptocurrency teratas yang melemah kemarin, pagi ini kembali menguat.

Berdasarkan data Coinmarketcap, Kamis (1/9/2022) pagi, dengan kapitalisasi pasar terbesar, (BTC) telah sedikit menguat 1,36 persen dalam 24 jam terakhir, namun masih turun 6,48 persen untuk minggu ini.

Baca Juga

Saat ini harga bitcoin berada pada USD 20.123 per shilling atau setara dengan Rp 298,8 juta (asumsi kurs Rp 14.848 per dolar AS).

(ETH) juga menguat pagi ini. Selama 24 jam terakhir, ETH naik 1,60 persen, tetapi masih turun 5,98 persen untuk minggu ini. Omong-omong, ETH saat ini berada di USD 1.561 per koin.

Cryptocurrency berikutnya, Binance coin (BNB) masih menurun di zona merah. Dalam 24 jam terakhir BNB masing-masing turun 0,61 persen dan 5,68 persen untuk minggu ini. Itu membuat BNB bernilai USD 280,22 per koin.

Kemudian Cardano masih penguatan terbatas sejak kemarin. Pada hari terakhir ADA naik tipis 0,28 persen, tetapi masih turun 1,47 persen untuk minggu ini. Oleh karena itu, ADA berada pada USD 0.4525 per koin.

Sementara itu, Solana (SOL) juga menguat pagi ini. Pada hari terakhir, SOL meningkat sebesar 0,92 persen. Namun, SOL masih terkoreksi sebesar 9,97 persen per minggu. Saat ini, harga SOL berada di USD 31,94 per koin.

Sedangkan XRP pagi ini juga berhasil naik ke zona hijau. XRP naik 0,37 persen dalam 24 jam terakhir, tetapi masih turun 4,82 persen untuk minggu ini. Omong-omong, XRP saat ini dihargai USD 0,3295 per koin.

Tether (USDT) dan USD coin (USDC), keduanya melemah 0,01 persen hari ini. Hal ini membuat harga keduanya masih bertahan di level USD 1.00

Sementara Binance USD (BUSD) juga melemah 0,01 persen dalam 24 jam terakhir, namun harganya masih bertahan di USD 1,00.

Adapun kapitalisasi pasar secara keseluruhan dalam 24 jam meningkat dari kisaran USD 972,3 miliar menjadi USD 981,1 miliar.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Teliti dan analisis sebelum membeli dan menjual Crypto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, mereka menjadi lebih kreatif dalam hal serangan rekayasa, seperti membuat dompet digital palsu untuk merekrut investor kripto.

Dilansir dari Bitcoin.com, Selasa (30/8/2022), Confiant, perusahaan yang didedikasikan untuk memeriksa kualitas iklan dan ancaman keamanan, telah memperingatkan jenis serangan baru yang memengaruhi pengguna dompet Web3 populer seperti Metamask dan Coinbase Wallet.

Kelompok, yang diidentifikasi sebagai “Bunga Laut,” dikualifikasikan oleh Confiant sebagai salah satu serangan paling canggih dari jenisnya. Laporan tersebut menyatakan bahwa pengguna umum tidak dapat mendeteksi aplikasi ini, karena hampir identik dengan aplikasi aslinya, tetapi memiliki basis kode berbeda yang memungkinkan peretas mencuri frasa inisialisasi dompet, memberi mereka akses ke dana investor.

Laporan telah menemukan bahwa aplikasi ini didistribusikan sebagian besar di luar toko aplikasi normal, melalui tautan yang ditemukan oleh pengguna di mesin pencari seperti Baidu.

Penyelidik mengatakan cluster itu berasal dari China karena bahasa di mana komentar kode ditulis, dan elemen lain seperti lokasi infrastruktur dan layanan yang digunakan.

Tautan aplikasi ini mencapai posisi teratas di situs pencarian karena penanganan pengoptimalan SEO yang cerdas, memungkinkan mereka untuk peringkat tinggi dan menipu pengguna agar percaya bahwa mereka mengakses situs nyata.

Kecanggihan dalam aplikasi ini berasal dari cara kode disembunyikan, mengaburkan banyak cara kerja sistem.

Aplikasi backdoor mengirim frase ke lokasi terpencil pada saat yang sama sedang dibangun, dan mereka adalah vektor serangan utama untuk scammers Metamask. Untuk dompet lainnya, Seaflower juga menggunakan vektor serangan yang sangat mirip.

Para ahli kemudian membuat serangkaian rekomendasi untuk menjaga dompet tetap aman di perangkat. Aplikasi backdoor ini hanya didistribusikan di luar app store, jadi Confiant menyarankan pengguna untuk selalu mencoba menginstal aplikasi ini dari official store di Android dan iOS.