Crypto  

Dituduh Melarikan Diri, Pencipta Luna Terra Do Kwon Jadi Buronan Interpol

Dituduh Melarikan Diri, Pencipta Luna Terra Do Kwon Jadi Buronan Interpol

PETIKNET, JAKARTA – , pencipta token dan yang harganya turun, kini diburu Interpol. Do Kwon kini menjadi buronan pemerintah Korea Selatan bersama lima orang lainnya.

Dikutip dari Time, pada 14 September 2022, kejaksaan di Seoul menyatakan Do Kwon dan tim lainnya dituduh melanggar undang-undang pasar modal.

Pada saat itu, jaksa Korea Selatan mengatakan mereka semua sekarang berada di Singapura. Setelah polisi Singapura mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu, yang menyatakan bahwa Do Kwon tidak lagi berada di negara itu.

Do Kwon mentweet bahwa dia tidak menyembunyikan apa pun dan sepenuhnya bekerja sama dengan lembaga pemerintah.

“Untuk setiap instansi pemerintah yang telah menunjukkan minat untuk berkomunikasi, kami sepenuhnya bekerja sama dan tidak ada yang kami sembunyikan,” kata Do Kwon tanpa merinci keberadaannya.

Kami sedang dalam proses membela diri di berbagai yurisdiksi — kami telah mempertahankan tingkat integritas yang sangat tinggi, dan berharap dapat mengklarifikasi fakta dalam beberapa bulan mendatang.”

Menurut Kantor Berita Yonhap, jaksa Korea membantah pernyataannya pada hari Minggu. Kantor kejaksaan menuduh Do Kwon melarikan diri.

Menurut laporan, Do Kwon memiliki rencana untuk melarikan diri dari Korea Selatan sebelum token Luna runtuh pada bulan Mei.

Jaksa mengatakan Kwon tidak bekerja sama dengan penyelidikan dan dia mengatakan kepada penyelidik melalui pengacara bahwa dia tidak berniat untuk menghadap mereka untuk diinterogasi, kata Yonhap, mengutip orang yang tidak disebutkan namanya.

Kantor kejaksaan Korea Selatan juga meminta izin dari kementerian luar negeri negara itu untuk membatalkan paspor Kwon.

Menurut kebijakan, jika itu terjadi, Kwon harus kembali ke Seoul dalam waktu 14 hari. Menurut Financial Times, jaksa Korea Selatan telah meminta Interpol untuk mengeluarkan red notice terhadap Do Kwon.

“Kami telah memulai prosedur untuk memasukkannya ke dalam daftar red notice Interpol dan membatalkan paspornya,” kata kantor kejaksaan.

Menurut situs web Interpol, pemberitahuan merah Interpol adalah permintaan kepada penegak hukum di seluruh dunia untuk menemukan dan menangkap sementara seseorang sambil menunggu ekstradisi, penyerahan, atau tindakan hukum serupa.

Pemberitahuan merah dikeluarkan untuk buronan yang dicari untuk penuntutan atau menjalani hukuman.

Polisi Singapura mengatakan kepada Bloomberg bahwa mereka akan membantu Badan Kepolisian Nasional Korea dalam lingkup hukum domestik dan kewajiban internasionalnya.

The Straits Times melaporkan pada hari Sabtu bahwa Do Kwon memiliki izin kerja Singapura yang akan berakhir pada 7 Desember.

Aplikasi untuk memperbarui atau mengajukan izin baru sedang menunggu persetujuan, kata surat kabar itu.

Namun, menurut Straits Times, mengutip catatan Kementerian Tenaga Kerja, Do Kwon juga mengajukan permohonan EntrePass – yang bertujuan untuk memungkinkan pengusaha asing yang memenuhi syarat untuk memulai dan menjalankan bisnis di Singapura – dan ditolak.

Mengutip AFP, sistem Terra/Luna runtuh pada Mei 2022. Saat itu, harga kedua token anjlok hingga mendekati nol. Situasi ini juga berdampak pada pasar crypto global yang lebih luas.

Menurut data industri, runtuhnya sistem Terra/Lunna telah menimbulkan kerugian lebih dari US$ 500 miliar atau setara dengan Rp 7,5 kuadriliun.

Karena runtuhnya Luna dan Terra, banyak investor kehilangan tabungan hidup mereka.

Laporan Wartawan: Barratut Taqiyyah Rafie | Sumber: Tunai