Crypto  

Coinbase Menutup Sebagian Besar Operasinya Di Jepang Setelah PHK Ratusan Karyawan

Coinbase Menutup Sebagian Besar Operasinya Di Jepang Setelah PHK Ratusan Karyawan

PETIK.NET – Platform pertukaran Crypto akan menutup sebagian besar aktivitas bisnisnya di Jepang dalam upaya bertahan di tengah tren yang sedang berlangsung.

Langkah ini juga merupakan bagian dari rencana restrukturisasi perseroan. Coinbase juga baru-baru ini mengumumkan untuk 20 persen atau 950 tenaga kerjanya.

“Kami telah memutuskan untuk menghentikan sebagian besar operasi kami di Jepang, yang mengakibatkan hilangnya sebagian besar peran di entitas Jepang kami,” kata Wakil Presiden Pengembangan Internasional dan Bisnis, Nana Murugesan, dalam sebuah wawancara yang dikutip oleh Cointelegraph.

Sementara Murugesan tidak merinci, dia menyatakan bahwa sejumlah kecil karyawan Coinbase di cabang Jepang akan tetap “tetap di papan” untuk menjaga keamanan aset pelanggan.

Coinbase tidak mengomentari kemungkinan merger dan akuisisi. Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg, juru bicara Coinbase mengatakan mereka sedang mencari setiap opsi yang memungkinkan.

“Kami dengan hati-hati mengevaluasi semua opsi dan akan memberikan pembaruan lebih lanjut saat tersedia,” kata juru bicara itu.

Pada Juni tahun lalu, pertukaran crypto, yang didirikan pada 2012, memangkas 18 persen karyawannya karena ketidakpastian pasar cryptocurrency.

Pada saat itu, CEO Coinbase Brian Armstrong mengatakan bahwa perusahaan telah berkembang terlalu cepat dan biaya karyawan terlalu tinggi untuk dikelola secara efektif melalui kondisi pasar kripto yang bergejolak.

Armstrong juga mengutip isu resesi global saat dia mengumumkan pengunduran dirinya tahun lalu.

Coinbase bukan satu-satunya platform perdagangan crypto yang memberhentikan tenaga kerjanya di tengah Crypto Winter.

Pada 6 Januari 2023, platform perdagangan crypto Huobi mengonfirmasi bahwa mereka berencana untuk memangkas 20 persen stafnya, dengan alasan situasi yang tidak stabil di pasar crypto.

Pada 4 Desember 2022, giliran pertukaran crypto Bybit mengumumkan gelombang kedua penutupan untuk bertahan dari pasar bearish.

PHK terjadi ketika CEO Bybit Ben Zhou mengumumkan rencana untuk reorganisasi perusahaan di tengah Musim Dingin Crypto.